Halo guys, apa kabar nih? (semprat-semprot Cling dulu biar kinclong)
Maaf ya vakum… karena perjalanan hidup lagi berlika-liku dan sulit untuk menuliskannya, lebih cepat mendokumentasikan via snapchat aja, hehe.. kalo ada yg aktif di sana bisa add saya di hera.shinysmile isinya seputaran objek pariwisata di Bali, tempat makan, my skincare addiction and kehidupan sehari-hari aja. Ga bakal banyak wefie.
Kali ini saya pengen cerita ttg obrolan sama Mamat saat buka puasa sabtu kemarin. Ntah dengan nada protes atau iri tiba-tiba dia buka percakapan dengan bilang “kok bisa sih kamu tidur dengan suara ribut begitu”.

sleep in waerebo

Matt mencoba tidur waktu nyampe Waerebo


Jadi introductionnya begini, pagi harinya setelah sahur kami balik tidur tapi saya sengaja buka jendela depan biar sirkulasi udara lebih fresh tapi juga bikin suara decit burung jadi kedengaran banget. yak di depan rumah ada beberapa pohon mangga dan sebelah kompleks masih area sawah yang luas banget jadi burung kenari dkk masih banyak beterbangan.
Nah setelah jendela dibuka kami lanjut berbaring dan mamat mencoba untuk tidur. ntah dia tidur atau ga, yg jelas saya main hp sampe jam 6 dan tertidur, bangun-bangun udah jam 10an dan Mamat udah ngejogrok di sofa sambil nonton.
Singkat cerita setelah dia komplain karena ga bisa tidur, saya jadi inget flashback di tahun 2013 saat pertama kali ke rumah ortunya di Perancis, saya tidur di kamar kakaknya yang memang udah ga tinggal di rumah itu. Saat tidur keadaan memang zero light and sound, benar-benar ga bisa lihat dan dengar apapun, yang bisa kedengaran hanya suara hati aja #tsahh rumahnya didesain dengan jendela kedap suara dan cahaya. Mungkin biar pas winter udara ga bisa ikut masuk.

Karena salah satu hobi saya tidur, jadi dalam keadaan apapun saya tetap bisa tidur pulas. Sewaktu saya kecil, saya sudah terbiasa tidur dengan suara dan cahaya, dulu rumah ortu saya lokasinya pas di pinggir jalan raya Gunung Malang, Balikpapan, dan kami keluarga besar, jadi pasti ga mungkin tidur sendiri dan dengan kondisi seperti di Perancis. Dan maju ke masa sekarang, suara burung itu lebih indah daripada suara kendaraan jadi otomatis saya ga pernah ngeluh.
Dengan hipotesis bahwa di Perancis tidur harus tanpa suara dan cahaya, saya bilang sama dia kalo dia udah spoiled dengan kondisi di Perancis dan perlu waktu untuk menyesuaikan dengan kondisi di sini. Ga mungkin kan nunggu harus punya rumah dengan design seperti di rumahnya dulu baru bisa tidur.
kayaknya dia ga terima saya bilangin spoiled.. hehe…

Besoknya jendela ga usah langsung dibuka biar semua senang 🙂