UPDATE Nov 2016: Lokasinya pindah beberapa ratus meter ke utara, dekat dengan RS Prima Medika, pas di depan Indomaret. Google Mapsnya sudah di-update di sini.

++++++++++++++++++++

Selama tinggal di Bali, saya baru menemukan dua tempat yang menghidangkan Mie Aceh. Warung pertama sudah tutup dikarenakan pemiliknya harus pulang kampung ke Aceh, padahal masakannya sungguh enak dan bikin kami mampir setiap minggu.

Cukup lama juga sampai akhirnya kami menemukan tempat kedua, Mie Aceh Pondok Bangladesh, saat Mamat cukur rambut di Jeg Bagus Sesetan. Lokasi tepatnya di Jalan Raya Sesetan no. 192, ga jauh dari Hardy’s supermarket.
Tempat ini dinamai Pondok Bangladesh karena sepertinya pemiliknya orang Bangladesh, saya ga sempat SKSD karena beliau selalu sibuk masak dan kadang juga ga ada di tempat. 

?

Dapur Pondok Bangladesh

Yang biasa kami pesan Mie Aceh Goreng Daging, untuk Matt perlu ditambahin ga pedas, kalo ga gitu dia ga kuat makan. Buat saya pedasnya enak, bikin nagih 😀

?

Matt pesan 2 porsi ga pedas

Harganya juga terjangkau, cocok buat kantong pas tengah bulan. Untuk penataan mejanya ada di dalam dan luar ruangan, banyakan meja yang di luar ruangan. Tiap datang kami selalu memilih duduk di luar karena mengingatkan saya akan hawker di KL, walaupun tanpa Tea O-nya 😀

?

Mie Aceh Daging

?

Acar bawang merah pendamping. Ada juga emping.

?

Menunya yang udah usang tapi tetap bisa kebaca

Sayangnya, menunya kurang variatif, pengen request ditambahin roti canai, dan kawan-kawannya. Tapi kalo mau nyoba makan yang lain, tepat di sebelahnya ada yang jualan sate ayam, sate kambing dan juga gulai. Biasanya kami juga order sate kambing untuk menemani Mie Aceh Goreng Daging, biar puas makannya 😀

Rasa Masakan – 4/5
Menu – 3/5
Minuman – 3/5
Suasana dan dekorasi – 3/5
Harga – 5/5
Jumlah tempat duduk – 4/5
Parkir – 3/5

 

Bagi yang pengen langsung nyobain setelah baca postingan ini, bisa ngecek petanya di link GoogleMap ini:

 

Ada yang sudah pernah makan di sini? Apa menu favorite kalian? Atau ada yang tahu di mana kami bisa mencicipi Mie Aceh lainnya yang masih di area Denpasar dan sekitarnya? Bisa sharing di bagian comment ya.
Terima kasih sudah membaca 🙂